New Delhi (ANTARA News) - Presiden Joko Widodo menyampaikan agar kerja sama Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan India dapat menciptakan kestabilan perdamaian dan kesejahteraan di kawasan Indo-Pasifik.

"Saya percaya melalui ASEAN-led mechanism dan melalui kemitraan ASEAN-India, kawasan Indo-Pasifik yang damai, stabil dan sejahtera dapat tercapai," kata Presiden dalam sesi Retreat Konferensi Tingkat Tinggi Peringatan ASEAN-India 2018 bersama Perdana Menteri India Narendra Modi dan para Kepala Negara/Kepala Pemerintahan ASEAN di Rasthrapati Bhawan, Kamis.

Menurut Presiden, konsep Indo-Pasifik dapat dikembangkan secara alami berdasarkan Treaty of Amity and Cooperation of ASEAN karena seluruh negara kunci telah tercakup.

Pengembangan konsep Indo-Pasifim perlu dilakikan secara terbuka, inklusif yang berdasar kepada budaya dialog, mengutamakan kepentingan bersama dan menjunjung tinggi hukum internasional.

Konsep tersebut dapat menghindari potensi rivalitas yang tidak sehat dan dapat menimbulkan "power projection".

Pengembangan konsep Indo-Pasifik akan berlangsung dengan baik jika dilakukan melalui pendekatan "building blocks" antara lain melalui penguatan kerja sama bilateral dan pluri-lateral seperti ASEAN-India; penguatan mekanisme kawasan seperti melalui IORA di Samudra Hindia, dan ASEAN-lead Mechanisms khususnya East Asia Summit Samudra Pasifik; Pengkaitan dan pengintegrasian mekanisme kerja sama Samudra Hindia dan Pasifik.

"Dengan penguatan building blocks akan tercipta pula kawasan Indo-Pasifik yang menjadi salah satu sumber utama pertumbuhan ekonomi, pusat perdagangan dan industri dunia," demikian Presiden dikutip dari keterangan Deputi Protokol, Pers dan Media, Sekretariat Presiden Bey Machmudin.

Presiden menggarisbawahi kerja sama maritim adalah kunci dalam pengembangan arsitektur kawasan Indo-Pasifik dan Indonesia memiliki komitmen kuat dalam meningkatkan kerja sama maritim baik melalui IORA maupun EAS.

"Saya ingin menggunakan kesempatan ini untuk menyampaikan penghargaan atas dukungan India terhadap sentralitas ASEAN. Saya optimis, ASEAN dan India akan dapat menjadi tulang punggung kerja sama Indo-Pasifik," jelas Presiden.

Pada awal pidatonya, Presiden mengatakan bahwa tahun lalu, negara-negara anggota memperingati 50 tahun berdirinya ASEAN. Pada saat yang hampir bersamaan juga memperingati 25 tahun kemitraan ASEAN-India.

"Jika selama 50 tahun, ASEAN telah berhasil menciptakan ekosistem perdamaian dan kesejahteraan di Asia Tenggara, maka kemitraan ASEAN-India juga harus dapat memberikan kontribusi yang sama untuk kawasan yang lebih luas," tambah Presiden.